Membakar Jari Karena Takut Kepada Allah

Ujian Seorang Pemuda Menghindari Zina

Dalam sebuah perjalanan riset, beberapa orang siswi dan guru pergi ke sebuah perkampungan untuk menyasikkan tempat-tempat peninggalan sejarah. Katika bis telah sampai, lokasi tempa bersejarah itu seperti tempat terisolasi , terasing dan penduduknya sedikit. Maka para siswi dan para guru pun turun, mereka mulai  menyaksikan berbagai peninggalan sejarah dan menulis apa yang mereka lihat.

kisah tentang seorang pemuda membakar jarinya karena takut sama Allah


Pada awalnya, mereka berkumpul untuk menyaksikan peninggalan sejarah tersebut, namun beberapa saat kemudian mereka berpencar, setiap mereka mulai memilih satu lokasi yang mereka kagumi kemudian mereka memperhatikannya. Ada seorang siswi yang serius menulis ma’lumat tentang peninggalan sejarah tersebut. Ia pergi jauh meninggalkan tempat perkumpulan para siswi. Setelah beberapa saat, para siswa dan para guru naik ke bis.

Sialnya, guru pengawas menyangka bahwa semua siswi telah naik ke bis, padahal ada seorang siswi yang masih berada disana. Mereka pergi meninggalkannya. Setelah lama berselang, siswi  malang itu pun kembali, ia melihat tempat berkumpul telah kosong, tidak ada seorang pun kecuali dirinya, ia memanggil dengan suara keras, akan tetapi tidak ada menyahut. Maka ia putuskan untuk berjalan kaki agar sampai ke perkampungan yang dekat dari lokasi peninggalan sejarah, semoga saja ia menemukan sarana transportasi untuk kembali ke kota asalnya.

Setelah lama berjalan, ia menangis, ia melihat sebuah pondok kecil terasing. Ia mengetuk pintu, tiba-tiba ada seorang pemuda berusia dua puluhan tahun membukakan pintu sambil berkata keheranan, “Kamu siapa?” siswi itu menjawab, “Saya siswi, saya datang ke sini bersama guru dan teman-teman saya, akan tetapi mereka telah meninggalkan saya sendirian. Saya tidak tahu jalan pulang?”

Pemuda itu berkata, “Kamu berada di lokasi terisolasi. Perkampungan yang menjadi tujuanmu berada di arah selatan, akan tetapi engkau berada di daerah utara. Disini tidak ada seorang pun.” Laki-laki mempersilahkan masuk. Siswi itu menginap hingga pagi hari agar cukup waktu untuk mendapatkan sarana transportasi menuju kota tempat tinggalnya. Laki-laki itu meminta agar siswi itu tidur di atas kasurnya, sedangkan ia tidur di lantai di sudut kamar.

Laki-laki itu mengambil tirai, kemudian ia gantungkan di atas tali sebagai pemisah antara tempat tidur dan sisa ruangan. Siswi itu berbaring, ia takut, ia menutupi dirinya hingga tidak ada bagian tubuhnya yang terbuka selain kedua matanya, ia tetap mengawasi pemuda itu. Sementara pemuda itu duduk di sudut kamar, ditangannya ada buku, tiba-tiba ia me nutup buku dan memandang lilin yang berada didepanya, setelah itu ia letakkan ibu jarinya di atas lilin kira-kira lima menit, api lilin membakarnya. Hal yang sama ia lakukan pada semua jari jemarinya.

Siswi itu terus mengamatinya, ia menangis dalam diam karena kwatir jangan-jangan pemuda itu gila dan sedang melaksanakan  ritual keagamaan tertentu. Mereka berdua tidak tidur hingga pagi hari. Kemudian pemuda itu mengantarkan siswi tersebut ke kotanya. Kemudian siswi itu menceritakan apa yang terjadi kepada kedua orangtuanya, akan tetapi orang tua siswi itu tidak percaya kisah tersebut, apalagi putrinya sakit kerena ketakutan yang telah ia alami. Orang tua siswi itu pergi menemui pemuda itu sebagai seorang musafir, ia meminta agar pemuda itu menunjukkan jalan. Orang tua siswi itu menyaksikan sendiri tangan pemuda itu ketika mereka berdua berjalan berdekatan.

Aku Membakar Jariku Untuk Mengusir Godaan Iblis

Orang tua siswi itu bertanya tentang penyebabnya. Pemuda itu menjawab, “Dua malam yang lalu ada seorang gadis cantik datang kepada saya, ia tidur bersama saya. Setan berbisik kepada saya. Saya kwatir jika saya melakukan perbuatan yang tidak diinginkan. Maka saya putuskan untuk membakar jari jemari saya satu persatu agar syahwat setan ikut terbakar bersamanya sebelu iblis membuat tipu daya kepada saya. Pemikiran untuk mencelakai gadis itu lebih menyakiti saya daripada terbakar api.”

Orang tua siswi itu mengagumi pemuda itu. Ia meminta agar pemuda itu sudi datang ke rumahnya. Ia putuskan untuk menikahkannya dengan putrinya. Pemuda itu tidak mengetahui  bahwa perempuan itu adalah siswi yang tersesat tersebut. Sebagai ganti dari satu malam yang haram, maka ia memperoleh kemenangan mendapatkan yang halal untuk seumur hidup.

Belum ada Komentar untuk "Membakar Jari Karena Takut Kepada Allah"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel